Contributor

Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan

Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan, Aceh Selatan - Barusan saya bongkar-bongkar file lama. Dan ketemulah sama foto-foto waktu ke Tapaktuan- Aceh Selatan. Jadinya pengen cerita tentang pengalaman ke sana walaupun sudah lupa-lupa ingat heheee. Udah lama soalnya, 18 November 2012 lalu. Tuh, lama kan :). Kami pergi ber-7. Empat cowok, tiga cewek. Awalnya yang kenal itu cuma saya sama Mamad, kami kenal di sebuah komunitas backpacker di Medan. Beberapa kali ngetrip bareng, saya jadi berteman dengan si Mamad ini. Ini trip yang amat sangat dadakan sebenarnya. Hari sabtu, saya masih ngantor waktu itu. Mamad tanya, ngetrip kemana weekend ini (biasalah anak backpacker, weekend n hari libur pasti yang diobrolin ya seputar ngetrip). Saya bilang belum ada rencana. Dia pun katanya belum ada rencana. Pembicaraan lewat BBM itu pun terhenti.

Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di TapaktuanUsai jam istirahat makan siang, si Mamad BBM lagi, ngajak ke Tapaktuan, katanya ada telapak kaki raksasa disana. Saya tanya berangkat jam berapa, eh dijawabnya jam 3 sore ini, gilllaaaa.. saya ngomel kenapa mendadak tapi tetep antusias mau ikut. Hari sabtu pulangnya lebih awal dari hari biasanya, tapi tetep nggak terkejar juga kalau jam 3 berangkat. Apalagi di kantor sedang ada acara, otomatis nggak bisa pulang cepat. Saya pun permisi untuk pulang lebih awal, dan nggak dikasih dengan alasan sedang ada acara dan bos besar bakal datang, malah disuruh lembur.

Huh.. saya yang waktu itu lagi gila-gilanya ngetrip tentu saja nggak terima dengan alasan itu. Alhasil, saya nekat pulang jam 2 siang dari kantor. Dan berhubung kantor lagi rame ama orang-orang dari luar, jadi nggak ketauan deh, teman-teman satu divisi untungnya baek-baek, jadi mereka malah ngedukung saya buat melarikan diri hihihiii.. eh, jangan ditiru yang bagian ininya ya. Saya kemarin nekat karena saya tau fungsi saya di acara kantor itu nggak di bagian kepanitiaan, cuma sebagai penggembira saja, supaya suasana ramai. Tapi kemarin kan sudah ramai, jadi kalau saya pergi nggak bakal mengurangi keramaian hehhee.. #pembenaran :D

Dalam perjalanan pulang, saya nelfon partner in crime saya, Yoeger alias Ayoe Gerot buat ngajakin dia ikutan ke Tapaktuan. Reaksinya sama seperti saya, ngomel-ngomel tapi antusias buat ikut, ziahahaaa.. siapa juga yang bisa nolak godaan buat ngetrip :) Sedikit informasi buat kalian tentang telapak raksasa di Tapaktuan. Menurut cerita yang berkembang di masyarakat. Telapak tersebut adalah telapak tuan syeh yang menjaga kawasan Tapaktuan saat bertarung dengan dua ekor naga. Tapak inilah yang menjadi asal mula nama Tapaktuan. Selain tapak raksasa, Tapaktuan juga dikenal sebagai kota Naga. Konon, Tuan syeh ini lah yang dipercaya melindungi Tapaktuan yang berada di pesisir saat terjadi bencana tsunami pada 2004 lalu. boleh percaya boleh tidak ya guys :D 

Nyampai di rumah kos, ambil baju, trus cus ketemu Yoeger , lanjut ketemu Mamad and the gank. Kirain langsung berangkat, ternyata ke SM Raja lagi, jemput satu cewek temen mereka. Sekitar jam 4 lewat kami gerak dari Medan, naik mobil temennya si Mamad. FYI, temen-temennya si Mamad ini bisa dibilang masih labil, kalau istilah jaman sekarang sih masih terong-terongan gitu deh, bawa mobilnya juga bikin jantungan hahahaa.

Kami makan malam di Berastagi. Makan ikan bakar barengan sama inang-inang berkebaya jadul. Keren banget nih inang-inang, makannya di seafood pinggir jalan. Kalau di Medan seafood pinggir jalan gini biasanya anak-anak muda isinya. Trus walaupun pinggir jalan, harganya juga lumayan muahaal. Dan, untuk urusah harga, ternyata sama aja mahalnya seafood pinggir jalan di Berastagi n di Medan, tapi rasanya masih enakan yang di Medan sih menurut lidah saya :D.

Oya, hari itu saya kurang enak badan sebenarnya, tapi nekad jalan-jalan. Kesannya maksa banget ya, tapi sebenarnya nggak gitu juga. Berasa kurang enak badan itu pas udah jalan, jadi ya udah deh nekad aja. Kan nggak mungkin saya batalin ketika udah duduk manis di mobil. Di Berastagi saya udah ngerasa kepala pusing n mau muntah. Jadi sebelum melanjutkan perjalanan, saya nyempetin diri buat numpang pipis di rumah warga, dan muntahin isi perut. Hueeek.. makanan (lumayan) mahal dan rasanya kurang mantap yang barusan disantap pun sukses keluar lagi.

Kami bertuju itu sama-sama belum pernah ke Tapaktuan, jadi ya ini memang perjalanan nekat-nekatan. Sempat kelewatan sih. Lewat Kabanjahe, harusnya kami berbelok ke kanan di simpang merek yang arah ke Sidikalang. Kami keterusan sampai mau ke simpang Piso-piso. Ketauannya kalau nyasar itu pas saya buka google map. Balik lagi deh. Setelah tanya sana-sini dan menemukan jalan yang benar, kami berhenti di SPBU buat isi bahan bakar. Dan disini saya muntah lagi cui.. ya ampun.

Jalanan mulus membuat sang supir berasa pembalap. Wus..wus.. bikin kami treak-treak sambil ngucap. Seperti yang saya ceritakan, ini supirnya masih anak labil, dia pengen cepat nyampe supaya cepat pulang, soalnya hari senin dia ada ulangan. Ya olooooh… ngapain ngetrip kalo pikiran masih dihantui urusan kuliah, bagus diam di rumah sambil belajar ya kan hihihii.. bukannya saya nggak respect kalau dia itu mau jadi mahasiswa yang baik. Tapi ya kalau sudah milih sesuatu yang terima resiko dong. Saya aja nyantai aja yang ngelarikan diri dari kantor. Siapin mental aja kalau dipecat atau kena SP. Kan saya yang milih begini. Eh, kok malah ngomongin orang ehhehe.. udah ah, saya coba memaklumi, masih semester awal ternyata tuh anak.

Perjalanan di dominasi hutan dengan jalan kelak-kelok dan naik turun. Untungnya ya jalannya bagus (Aceh memang terkenal jalannya bagus, beda banget dah sama Sumut). Melewati Pak-Pak dan memasuki wilayah provinsi Aceh, auranya berubah. Rasanya mencekam gituh. Soalnya sepi. Waktu sudah beranjak tengah malam. Lewat lampu mobil, saya beberapa kali membaca tulisan “Damai Itu Indah”, wedeeew.. bukannya ngerasa damai ini hati, malah keder. Walaupun GAM n RI udah damai, tetep loh ya berasa gimana gituh kitanya. Kalau tiba-tiba distop di tengah jalan gimana, aduuuh.. God, lindungi kami, saya bolak-balik berdo’a.

Yang bikin kami semakin mikir macam-macam adalah, jalanan sepi banget. Biasanya jalan lintas itu kan ramai ya walaupun malam. Truk-truk n container berisi bahan baku biasanya kan jalan malam. Tapi malam itu kami cuma jalan sendiri. Begitu nemuin rumah-rumah penduduk yang jaraknya jarang satu sama lain, eh tuh cowok-cowok (saya lupa si Mamad atau temennya) ngeliat penduduk di pinggir jalan bawa klewang (sejenis senjata gituh, bentuknya seperti parang/pedang). Saya lihat sih ada orang di pinggir jalan, tapi nggak perhatiin apa yang dipegangnya. Coba deh kalian pas lagi di jalanan sepi gituh liat orang di pinggir jalan yang gelap sedang berdiri pegang klewang, di daerah yang terkenal pernah berkonflik pula, gimana perasaan kalian?

Kekhawatiran kami semakin menjadi saat menyadari persediaan bahan bakar mulai menipis. Sementara sejak terakhir mengisi BBM kami tak melihat ada SPBU lagi. Duuh.. gimana ini kalau mogok tengah malam buta di hutan. Mana daritadi nggak nyampe-nyampe pula. Info hasil googling mengatakan kalau Medan-Tapaktuan itu bisa ditempuh sekitar 8-9 jam. Harusnya kami sudah sampai dong hiks.. Akhirnya, setelah pikiran dipenuhi berbagai kekhawatiran, kami menemukan SPBU. Entah di daerah mana saya kurang tau. Waktu itu sekitar jam 4 pagi. Kata petugas SPBU, lokasi tapak raksasa yang kami tuju jaraknya sekitar 1 jam lagi dari SPBU tersebut. Kami pun memutuskan untuk beristirahat di SPBU sebelum melanjutkan perjalanan.

Kami melanjutkan perjalanan sekitar jam 6 pagi. Perlahan, gelap berganti menjadi remang-remang, barulah kami sadar kalau jalanan aspal yang kami lewati ini berada di pinggir laut. Di kejauhan, samar-samar terlihat ombak putih bergulung-gulung, debur suaranya seakan menarik kami untuk mendekat. Mobil pun menepi, dan kami turun sejenak, memandang ke segala arah. Udara yang sejuk. Ah, tiba-tiba saya menjadi sangat sehat, padahal sebelumnya satu malaman menahan pusing, mual dan badan yang sedikit demam.
Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
Perjalanan kembali dilanjutkan ke arah kota Tapaktuan. Beberapa kali saya cuma bisa berucap ‘wow’ menyaksikan keindahan pemandangan pesisir laut di Tapaktuan ini. Melihat penduduk Tapaktuan mengendarai sepeda motor dan membawa ikan-ikan berukuran besar nan segar, uuhh.. pasti manis banget tuh rasa ikannya. Tak begitu sulit menemukan objek wisata berupa telapak kaki raksasa di pinggir laut ini. Letaknya di kota. Tanya saja dengan penduduk setempat, mereka akan menunjukkan. Tak ada pungutan biaya, tinggal menyusuri jalan setapak di pinggir laut saja. Kita akan sampai disana.

Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
Sebelum ke lokasi, sarapan dulu. masak mie di  pinggir jalan pake kompor infus, backpacker banget dah, walaupun naek mobil xixiiii
Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
Jalan ke TKP
Telapaknya memang sangat besar Lohhh...!!

TAPAK KAKI RAKSASA TAPAKTUAN
Ini Foto Telapaknya,, Besar, kan?? Diambil dengan Kamera si mamad
Berada di karang di pinggir laut lepas yang dalam dan ombak yang menghempas. Kita harus hati-hati dan dihimbau untuk tak terlalu ke pinggir karena jika terjatuh akan langsung terbawa ombak.
Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
untuk sampai disini tuh si Mamad n Yoeger udah ngewanti-wanti supaya hati-hati, kalau sampai terpeleset dan jatuh bisa bahaya soalnya
Saya sebenarnya masih ingin mengeksplore lebih dalam lagi tentang Tapaktuan. Namun karena cowok-cowok ini brisik banget masalah kuliahnya, jadilah kami bergerak kembali ke Medan. Ini lah sedikit cerita saya saat Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan. Eittsss,Perjalanan pulang ternyata juga tak kalah seru lohh ceritanya, silahkan lanjutkan membacanya tentang Gokilnya perjalanan pulang dari Tapaktuan
Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
action dulu sebelum pulang :)
Asiknya Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
view pulangnya juga keren loh :)
Contributor By : Diah 
Website : www.perempuannovember.com

Medan Wisata

Untuk Informasi Tentang MedanWisata.com bisa lihat di menu About Atau hubungi kami langsung melalui menu Contact yang tersedia || Bagi yang ingin Mengirimkan Artikelnya bisa kirim ke Email : medanwisatacom@gmail.com Terima Kasih

0 komentar:

Poskan Komentar

# Silahkan Anda Berkomentar dengan Baik dan Sopan
# Pesan dilarang Mengandung SARA dan Spam
# Terima Kasih Telah berkunjung di MedanWisata.Com

Diberdayakan oleh Blogger.