Contributor

Gokilnya Perjalanan Pulang dari Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan

TAPAK KAKI RAKSASA TAPAKTUANGokilnya Perjalanan Pulang dari Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan : Wisata Tapaktuan Seperti yang pernah saya katakan di akhir postingan saya tentang Jalan-jalan ke Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan, kali ini saya akan cerita saat perjalanan pulangnya. Kami tidak lama di lokasi telapak kaki rakasa itu. Cuma foto-foto sebentar, lalu go. Palingan cuma setengah jam, nggak nyampe malah sepertinya. Saya biasanya kalau liat laut begitu suka berlama-lama duduk di pantainya. Sekedar menikmati hembusan angin dan memandang ke laut lepas yang membuat pikiran terasa plong. Tapi kali ini beneran nggak ada sesi demikian. Maklum lah, driver-nya sibuk pengen cepat pulang karena ada tugas kuliah *beda banget sama saya pas kuliah dulu xixiixi..*

Karena sebelumnya kami cuma makan mie instan seadanya dan perjalanan pulang lebih banyak hutannya *kalaupun ada perkampungan, belum tentu ada yang jualan*, kami pun memutuskan untuk singgah ke pantai yang ada café dan gubuk-gubuk panggung di pinggir pantainya. Saya tidak tahu apa nama pantainya, nggak ada fotonya juga *hihiihii.. ini niat nulis nggak sih, kok nggak lengkap gini infonya*. Yang saya ingat, itu pantai banyak pohon pinusnya. Awalnya mau makan disitu, tapi karena masih pagi dan cafenya sepertinya belum buka, jadinya kami lanjut deh.

Dan ternyata sodara-sodara, sepertinya warga Tapaktuan ini walaupun terbilang desa, mereka mengenal istilah hari libur kali ya, soalnya itu kan hari minggu. Jalanan sepiiiii… padahal itu siang hari. Kirain tadi malam itu karena malam hari makanya sepi, ternyata siang juga sepi. Nggak ada warung makan yang buka, hikss.. mana memang udah lapar pula. Akhirnya kami ketemu warung makan yang buka di kota Fajar, Kluet Utara - Tapaktuan. Tertulis di plang nya ‘Warung Bakso’, tapi yang ada cuma mie instan. Walaaah… berhubung sudah lapar, ya disikat saja lah.
Perjalanan Pulang dari Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
ini penampakan warungnya
Walaupun baru jam sepuluan pagi, tapi cuaca udah panas booook.. tambah lagi persediaan air minum memang sudah habis, jadinya haus bandel deh. Gitu nyampe warung makan, liat ada ceret plastik di dalam baskom kecil berisi air di atas meja. Saya sempat senyum lihatnya, teringat di kampung. Dulu, kalau misalnya lagi haus trus air minumnya masih panas *dulu belum punya kulkas, maklum di kampung*, cara supaya airnya cepat dingin ya seperti itu, ceret air atau gelas berisi air panas ditaruh di baskom berisi air dingin.

Berhubung haus bandel, langsung deh ambil gelas, tuang, dan minum. Glek..glek..glek.. saya ama si Ayu minum dengan rakusnya. Melihat kami, si Mamad senyum-senyum. Saya cuek aja, pasti mikirnya kami rakus, biarin, haus tauuuu. Saya menuang air di ceret ke dalam gelas lagi, Ayu juga. Itu bertepatan dengan cewek remaja a.k.a anaknya pemilik warung yang datang dari dalam rumah dan membawa mie instan rebus+nasi putih untuk kami. Tuh cewek senyum-seyum juga. Iiihh.. apaan sih mereka ini, masak orang minum aja lucu. Cuek aja ah.

Cerita punya cerita, Mamad pun nggak tahan dan ngebeberin hal yang membuatnya senyam-senyum nggak jelas dari tadi. Dia bilang, itu yang di dalam ceret plastik bukan air minum, tapi air cuci tangan. Whats..!!! serius??! Saya dan Ayu langsung pandang-pandangan. Trus gantian mandangin Mamad, meminta kepastian. Si Mamad cuma ngangguk sambil nahan senyum, trus ketawa. Katanya, dia awalnya nggak tau kalau kami minum, taunya pas udah minum, jadi nggak tega mau ngasi tau, takut mual atau muntah gitu katanya.

Kami akhirnya ngekeh bareng-bareng. Saya keukeuh bilang kalau itu air putih yang sudah dimasak, karena di rumah saya di kampung, saya biasa liat ceret di dalam baskom berisi air gituh. Tapi Mamad tetep bilang kalau itu air untuk cuci tangan. Pas si cewek anaknya yang punya warung datang lagi ke depan untuk nganterin pesanan kami, saya pun nanya ama tuh cewek. Dan,, kalian tau apa jawabnya?! Ternyata… itu beneran air buat cuci tangan huaaaa.. *triak-triak nggak jelas*. Jadi kami minum air buat cuci tangan?! Hikss.. walaupun miris, tapi akhirnya kami ketawa ngakak semuanya, tentunya saya sambil do’a semoga itu air steril dan bikin saya makin sehat, amin.

Perjalanan Pulang dari Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
nah ini penampakan ceret dan baskomnya. ceret itu kan emang tempat air minum ya kan. jadi siapa yang nyangka kalau itu ternyata air cuci tangan -_-
Setelah perut terisi, kami melanjutkan perjalanan sambil mulut berkali-kali bilang “wow..” karena pemandangan di sisi kanan jalan adalah laut lepas dengan pepohonan kelapa di pinggir pantai. Si Mamad sebenarnya sama kayak saya, belum rela kalau harus balik ke Medan. Bukan apa-apa, kita udah nempuh perjalanan segitu jauh, eh cuma buat ngunjungin satu lokasi doang, itu pun cuma bentar pula. Nggak puas dong.

Perjalanan Pulang dari Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan
pemandangan dari di perjalanan, pantai..pantai... oh indahnya :D
Trus si Mamad ngasi kode ke saya dengan bilang : “Singgah dulu kita disini kak? Minum kelapa muda, segar kayaknya, apalagi sambil liat laut,”

Saya pun langsung mengiyakan dong. Dan akhirnya sang driver pun menepikan mobil. Masuk terus mendekati pantai dengan tanah berpasir. Begitu mobil hendak memutar, eh nggak bisa. Usut punya usut, salah satu ban belakang mobil masuk ke dalam tanah. Okeh stay cool. Itu cowok-cowok turun dan ngedorong. Yang cewek di mobil aja. Udah lama ngedorong, nggak bisa juga. Akhirnya kami turun supaya beban mobilnya lebih ringan. Nggak bisa juga. Hohohooo… ternyata masuknya cukup dalam. Semakin digas, semakin dalam ban mobilnya masuk. Sampai mesinnya kandas, walah… Jadi kan, itu tanah ternyata tanah liat yang lembek gituh ckckkck…

Walaupun itu kita posisinya di bawah pepohonan kelapa, cuma karena mataharinya terik banget dan kita dekat banget ama laut, ditambah lagi kita capek dorong-dorong mobil, jadi berasa gerah juga. Tuh cowok-cowok sampe buka baju saking gerahnya. Saya pengen buka baju juga, tapi kan nggak mungkin hahhahaa..
JALAN-JALAN KE TAPAKTUAN
buka baju saking gerahnya
Ada sejaman lebih kayaknya tuh ban mobil terbenam disitu. Kami semua juga udah bingung ngakalinnya. Mulai dari didorong, trus mau diangkat (nggak berhasil karena nggak tahan), trus pake kayu. Belum juga berhasil. Sampai didatangi ibu-ibu kampung situ. Si ibu bilang, katanya sering emang kejadian mobil yang bannya nyungsep di tanah di daerah situ. Wooo.. jadi kami bukan korban pertama toh.

Akhirnya, tuh ban mobil bisa keluar dari lubang yang menjeratnya hahaaa… tapi berhubung kami sudah kelelahan, jadinya istirahat dulu. Saya dan Ayu nyempetin diri buat jalan-jalan sejenak ke pinggir pantai. Tak lama kemudian kami pun memutuskan melanjutkan perjalanan. Nggak jadi pesan kelapa muda, udah keburu waktu gara-gara ngurusin itu ban mobil. Lucu juga sih kalau dipikir-pikir. Kami seakan-akan singgah cuma buat nyungsepin ban mobil doang lalu melanjutkan perjalanan hahahhaaa..

JALAN-JALAN KE TAPAKTUAN
istirahan dulu brooo..!!
JALAN-JALAN KE TAPAKTUAN
nyempetin buat maen-maen ke pantai sebentar :)
Kami pun melanjutkan perjalanan. Numpang mandi di SPBU tempat kami numpang tidur waktu perjalanan pergi. Selesai mandi, sang driver sepertinya punya energi lebih buat ngebut-ngebut lagi. Perjalanan pulang pun dipenuhi jeritan dan ucapan “astaghfirullah..astagfirullah..!!!”  saking ngebutnya.

Alhamdulillah kami nyampe Medan dengan selamat. Meski cuma sebentar di Tapaktuan, tapi saya pengen balik lagi kesana suatu saat nanti. Banyak yang belum saya eksplore soalnya. itulah sekilas cerita Gokilnya Perjalanan Pulang dari Tapak Kaki Raksasa di Tapaktuan. Eh, kalian sudah pernah ke Tapaktuan belum, share dong ceritanya :)

Contributor By : Diah
Website           : www.perempuannovember.com

Medan Wisata

Untuk Informasi Tentang MedanWisata.com bisa lihat di menu About Atau hubungi kami langsung melalui menu Contact yang tersedia || Bagi yang ingin Mengirimkan Artikelnya bisa kirim ke Email : medanwisatacom@gmail.com Terima Kasih

0 komentar:

Poskan Komentar

# Silahkan Anda Berkomentar dengan Baik dan Sopan
# Pesan dilarang Mengandung SARA dan Spam
# Terima Kasih Telah berkunjung di MedanWisata.Com

Diberdayakan oleh Blogger.